Y u d i S u t a r s o

Kuliah Manajemen Pemasaran

Ujian dan Nyontek

pic from www.fssc.org.uk

Ujian baik tengah semester atau akhir semester adalah bagian dari proses belajar terstruktur dalam pendidikan di kampus. Dalam kesempatan tersebut kepada mahasiswa diberikan soal untuk dijawab sesuai dengan kemampuan masing-masing. Diharapkan dari ujian ini akan terlihat siapa yang lebih tahu dan lebih mampu, siapa yang kurang dan siapa yang tidak tahu diantara peserta kuliah.

Ada diantara mahasiswa yang dengan sungguh-sungguh bekerja dan belajar keras serta secara jujur menjawab, namun ada pula yang sebaliknya. Bagi mereka yang kategori pertama, ujian adalah ujian bagi dirinya, sementara yang terakhir ujian hanyalah mencari nilai.

Nyontek kadang masih banyak yang melakukan. Padahal banyak yang memberikan sikap negatif kepada mereka yang nyontek. Misalnya “nyontek sama dengan korupsi hingga dengan tegas kami haramkan. Kalau ada siswa yang mencontek langsung dikeluarkan tanpa surat peringatan terlebih dulu. Siswa harus belajar untuk mendapatkan nilai dengan cara halal bukan haram seperti nyontek,” tegas Ketua Yayasan Pendidikan Al-Ma’soem, H. Nanang Iskandar Ma’soem, SE, MS, (Pikiran Rakyat 20 maret 2004). Ada pula yang menyatakan nyontek berarti membantu orang tua jadi boleh, yah macam-macam..

Pilihan memang ada pada masing-masing orang, mau jujur atau mau nyontek. Kesemuanya memberikan akibat masing-masing.

Kepada peserta manajemen pemasaran, mudah-mudahan tidak tergoda nyontek. Di Kampus kita sudah jelas hukumnya, kalau ketahuan nyontek pasti tidak lulus.

Untuk manajemen pemasaran dalam rangka ujian, mohon lihat email masing-masing.

Selamat bekerja.

November 6, 2007 - Posted by | Manajemen Pemasaran

35 Comments »

  1. bapak Yudi yang terhormat,
    saya sendiri pribadi ingin menjadi kategori mahasiswa yang jujur dalam ujian. semoga semua teman2x yang mengikuti MP bisa lulus semester ini. Amiiin….

    Comment by irvan | November 6, 2007 | Reply

  2. Ass Wr. Wb. pak……..
    Terus terang untuk masalah budaya mencontek, saya berani bilang bahwa hal tersebut memang di larang dan kalo bisa diharamkan. Tapi apa jadinya jika hal tersebut tidak dilakukan….?!
    Saya sendiri kadang bisa mengharamkan dan menghalalkan hal tersebut.
    Apa mau dikata “Budaya Nyontek” sudah menjadi bagian dari budaya Indonesia, yang memang imagenya sekarang siswa/mahasiswa yang dikejar sekarang bukan ilmu; tetapi nilai yang bagus.
    Trims, Wass. Wr. Wb.
    Untuk semua yang membaca kalo ada yang kurang sependapat atau tersinggung dengan komentar saya, saya mohon maaf OK!

    Comment by Ratna Aquarista | November 7, 2007 | Reply

  3. ass
    ehm nyontek ya kyaknya uda menjalar tuh dari kecil. tapi allhamdulillh jujur dibangku kuliah uda dikurangi bahkan hampir g pernah gmn g persaingan nilai gtu n yng penting kepuasan usaha sendiri, itu aja kelas wktu ujian g isa berkutik n kadang2 jaim gtu. hehehe. sebaiknya budaya none contekkan kita tanamkan sejak bagku sekolah dasar juga lakukan penyuluhan menarik mungkin.wass

    Comment by supri | November 9, 2007 | Reply

  4. seLamaT maLam paK…
    NyonteK y????mmm..he2x..^,^ gMn y?kayaknya sekoLah tanPa nYonteK kayaknYa hamBar. Yaa sePerti saYur tanpa garam,kuranG sedep gitu..=)
    kiTa hidup kan untuk mengukir kenangan yang lucu,indah,baik,buruk,jadi hidup kita lebih berwarna. Jadi seru aja kalau pas lagi ngumpul kongkow bareng temen2 truZ crita pengalaman2 tentang nyontek jadi kan enggak garing, apalagi kalau waktu itu ada temen yang kepergok dosen ngrepek truz namanya kepampang di mading. Buwat pengalaman lucu2an aja. Tapi setelah itu dijamin berpikir berkali-kali lipat buat dia ngelakuin lagi. Tapi jujur aja kalau saya lagi bener2 ga bisa ngerjain baru nyontek, tapi saya kalau nyontek kira2 sama kemampuan, yang ada tar dikira ngrampok apa nyontek he..uda gitu alternatif terakhir kalau soalnya bener2 bikin otak mbulet pastinya pakai jurus nGaWuRisasi..ya setidaknya lebih baik ngerjain sendiri meskipun salah, dari pada nyontek ya kan..?!

    Comment by Nursita Titi Zahara | November 11, 2007 | Reply

  5. Selamat sore pak!! Maap saya nulis comment ini pas sore, hehehe!!!
    Kalo nyontek sech emnag itu suatu pelanggaran berat tapi itulah kebiasaan. kemarin saya melihat sendiri bagaimana teman saya yang duduk di depan saya menyontek pas ujian Pengauditan 2, waktu itu Pak Sugeng langsung menyita KTM n kartu ujian. Wah keren juga yach padahal teman saya itu duduk paling depan lo, pak!!!!!
    Tapi disisi lain,pemikiran mahasiswa adalah menyenangkan orang tua, maksudnya jaman sekarang sudah tidak jaman lagi kuliah atau sekolah mencari ilmu tapi mencari nilai. Mungkin ada yang ingin mencari ilmu tapi itupun hanya beberapa orang saja. Banyak yang bilang yang penting nilai bagus n’ lulus. Nah,,mungkin fenomena itu yang membuat tradisi nyontek atau ngerpek itu akan terus mendarah daging.
    Tapi jangan khawatir, Pak!!!! Insya Allah Pengurus Ormawa di STIEP yang aktif 90% tida ada yang berani nyontek karena mereka menjaga kredibilitas diri mereka sendiri dan ormawa yang mereka naungi.
    Segini dulu comment saya, Pak!!! dan mungkin hari Jumat, 23 November Rapat Koordinasi bersama Ormawa STIE Perbanas akan dilaksanakan. Tapi saya koordinasikan dulu dengan pengurus yang lain. Terima kasih pak Yudi,,

    Comment by Fri Medistya Anke Priyono | November 12, 2007 | Reply

  6. #Ass.Wrb PAKb # kalau saya sih pak menurut saya ujian nyontek tuh sudah ndak akan inget dosa karena banyak temen – temen yang takut ndak lulus mata kuliah tersebut kan sayang per SKS nya mahal jadi kalau nyontek itu halal saja,asal semua jawaban ada, saya aja kalau kepepet sudah ndk tau jawabannya aja nyontek tapi ya ndak sering karena takut kalau kena coret, menurut saya wajar kalau ujian nyontek,ndak mungkin seumur hidup ndak pernah nyontek,kalau dosa sih jelas terkena dosa,tapi saya yakin banyak Mahasiswa perbanas yang ndak berani nyontek karrena kalau macem2 pasti akan kena hukuman oleh petugas dan nama akan terpampang di mading, pak sebaikanya kalau ada yang ketahuan nyontek, anak nya di suruh kumpulin foto terus di tempel di papan mading biar yang lain juga ndak berani nyontek, begi pak menurut saya “buat manhasiswa perbanas rajin2 belajar jangan sampe ketahuan nyontek Ya ” Ass. Wrb

    Comment by Yeni margaretta | November 22, 2007 | Reply

  7. Bpk. Yudi,
    he3….. nyontek sih menurut saya sah-sah saja asal tidak berlebihan, sewajarnya, dan tidak sampai merugikan orang lain. tapi kalau sudah menyangkut agama dan dosa, wah…. jangan ditanyakan lagi pasati dosanya lah pak… yah sebagai dosen harap maklum kalau mahasiswanya pada nyontek ^.^ tapi jangan berprasangka buruk dulu pak, bukannya mahasiswa yang nyontek itu tidak belajar. mereka pasti belajar, tapi mungkin… ada yang lupa dan hal itulah yang menyebabkan nyontek. don’t worry, mahasiswa perbanas pasti belajar walaupun sedikit karena itulah karakter kami di perbanas harus belajar, bekerja keras, dan bekerja sama.
    terima kasih…..

    Comment by lidya kristina 2006310326 | November 27, 2007 | Reply

  8. Ass.Wr.Wb

    Saya sependapat dengan apa yang telah dikatakan oleh Bapak H. Nanang Iskandar Ma’soem. Memang benar kalau boleh dikatakan Nyontek itu dapat dikatakan perbuatan yang Haram. Lho koq bisa ? ya iya donk!! Kalau kita Nontek pastinya akan menimbulkan dampak negatif baik bagi diri kita sendiri maupun oarang di sekitar kita khususnya orang yang kita ajak contekan. Selain itu budaya Nyontek itu dapat menimbulkan Virus MALAS dan BODOH. Untuk itu mulai sekarang kita harus dapat menjadi freshgraduates yang enerjik, kreatif, inovatif dan produktif. Dan harus melaksanakan tugas utama kita yaitu Belajar…belajar…dan belajar lalu tetap SEMANGAT!!!!! serta menghindari cultur Nyontek di civitas Perbanas agar perbuatan – perbuatan negatif seperti itu dapat Tereduksi. Lalu Kampus kita menjadi Kampus yang tidak terkontaminasi oleh perbuatan anak – anak Nakal. Amien

    Wss.Wr.Wb

    Comment by Feri Setiawan | November 27, 2007 | Reply

  9. ass
    menurut saya “orang2 yg nyontek itu pasti lagi kesusahan bgt” dalam arti mungkin iQ nya yg pas2an
    kalo gtu kt harus ngebantu dgn sngguh2 klo ga mw da nyontek lg
    lagian juga blm tntu khan klo nyontek itu dapet nilai bagus

    Comment by hartati | November 27, 2007 | Reply

  10. Assalamu alikum wr wb.
    Menurut saya,nyontek udah jadi tradisi setiap insan baik murid,pelajar maupun mahasiswa sekalipun. Nyontek dilakukan semata-mata hanya untuk mengejar nilai agar tidak buruk. Zaman sekarang ga ada yang takut dosa malah mereka lebih mementingkan image dari pada sekedar dosa. Meskipun nyontek merupakan pelanggaran tapi ga banyak yang peduli dengan hal tersebut.

    Masalah nyontek saya pun tidak mau menyangkal. saya sendiri pernah melakukan hal yang sama saat masih sma akan tetapi ALHAMDULILLAH saya sendiri sadar bahwa dengan menyontek hanya akan menyesatkan fikiran dan pengetahuan kita.nyontek hanya membuat kita lemah dan malas tuk belajar. padahal ilmu di zaman sekarang ini sangatlah penting dalam meniti karir,dan sebagainnya.

    Saran saya marilah kita budaya hidup jujur daripada harus nyontek dll,semua itu ga ada gunanya dikemudian hari. tapi malah hanya dosa yang di dapat di kemudian hari nanti. Sekian dan Terima Kasih.. ^_^ Wassalam!!

    Comment by Syifa | November 27, 2007 | Reply

  11. kLo nyontek seh sepertinya udah salah satu adat istiadat turun temurun di sekolah jadi susah untuk diberantasnya…
    saya yakin semua orang pasti pernah mencontek ya baik yang tidak sengaja atau disengaja atau mungkin banyak yang disengajanya,
    sebenernya untuk menghilangkan sifat mencontek atau mengandalkan teman ini bisa di hilangkan atas dasar kemauan diri kita sendiri ya setidaknya ada rasa kepuasan tersendiri Lah klo kita mengerjakan sesuatu dengan jerih payah kita sendiri walaupun hasilnya tidak begitu memuaskan..
    tapi sebaiknya mulai sekarang biasakanLah diri kita untuk slalu hidup jujur dari hal yang paling kecil karena itu akan berpengaruh besar ke masa depan kita

    Comment by Rizky kurniawan | November 27, 2007 | Reply

  12. Ass.Wr.Wb
    menyontek…????
    adalah kurikulum lama yang sudah dipelajari dan sudah mendarah daging melekat pada semua orang yang pernah merasakan bersekolah….jujur saja, hampir setiap ada ujian saya tidak luput dari menyontek. memang menyontek samasekali tidak baik dan sangat tidak disarankan, tetapi kenyataanya saya berani taruhan kalau tidak ada orang yang sama sekali tidak pernah mencontek….
    alasan menyontek berbeda-beda sehingga banyak yang mengartikan menyontek berbeda-beda…
    sebenarnya sah-sah saja menyontek, hanya saja kita dapat menempatkan diri pada situasi yang semestinya,,memang saya akui menyontek tidak jauh beda dengan korupsi yang sering kita keluhkan,,,namanya saja manusia g ada yang sempurna….
    tetapi saya pernah merasakan kenikmatan mengerjakan tanpa menyontek,,jujur rasanya “lebih nikmat” dari hasil sempurna dari menyontek…
    wss…

    Comment by Achmad Fauzi | November 28, 2007 | Reply

  13. assalamu’alaikum wr.wb.
    sebelumnya saya minta ma’af ya pak karena uda lama ga aktif di blog. kalo masalah menyontek sih saya rasa semua orang juga pernah mengalami..jangankan yang gak terlalu pinter yang pinter aja saya yakin pernah menyontek. dan setiap orang mempunyai alasan yang berbeda-beda. Tapi umumnya orang yamg menyontek memang ingin mendapat nilai sebagai prestasi semu sekaligus pujian baik dalam keluarga maupun dalam masyarakat.
    yaa…semoga kita semua menjadi bagian dari orang-orang yang jujur dan mempunyai loyalitas yang tinggi agar dapat di percaya orang lain.amin!

    Comment by Fifit darmayanti | November 28, 2007 | Reply

  14. sore pak….
    bicara tentang nyontek-menyontek tidak asing lagi buat kita sebagai pelajar, dikarenakan menyontek salah satu tindakan guna nilai kita jadi lebih baik dengan tanpa belajar..
    mungkin pelajar yang suka nyontek itu kurang percaya diri benar akan kemampuan yang mereka punya dan alasan yang sering kali diungkapkan adalah untuk tidak merusak nama baik keluarga karena tidak lulus dalam salah satu mata kuliah, juga pikiran pelajar yang suka nyonterk seperti tidak mau membebani orang tua akan biaya yang dikeluarkan orang tua buat kita..jikalau kita tidak lulus untuk ujian pastinya orang tua kita akan memnambah uang buat belajar kita sedangkan kebutuhan akan itu sudah diatur oleh orang tua kita masing..

    Comment by wahyu yustiharja | November 28, 2007 | Reply

  15. ASS….

    Menyontek yah…?? Waah,Sudah kebiasaan para siswa-siswa nih(jd ingat sya sendiri).
    Tidak munafik,saya sendiri jg pernah menyontek.tidak mungkin tidak ada orang yang gak menyontek,meskipun sedikit.
    Bnyak alasan kenapa para mahasiswa itu menyontek. Munkin tidak belajar,belajar tapi ada yang lupa-lupa,tdk percaya akn apa yg dia pelajari.
    yah sekarang tergantung kita nya,percuma juga dapat nilai bagus dr mencontek rasa nya gimana gitu. tapi kalau nilai nya bagus atau sedang tp ngerjain sendiri rasa nya puas banget.
    menghilangkan kebiasaan menyontek?? waaah,agaknya susah karena sudah mendarah daging menjadi kebiasaan.
    mungkin untuk mengurangi secara bertahap dahulu. inti nya cuma percaya akan kemampuan diri sendiri aja.sebelum ujian belajar yg rajin jika ada yg tidak bisa di tanyakan k teman.
    terima kasih.

    Comment by rizka-ratna | November 30, 2007 | Reply

  16. Ass,,,,
    Kalau menurut saya, mencontek itu sudah merupakan hal yang biasa terjadi. Di lingkungan sekolah, di lingkungan kampus, bahkan di lingkungan kerja (seperti menjiplak karya orang lain). Saya sendiri juga pastinya pernah mencontek. Jika sudah benar-benar lupa apa yang tadi di pelajari, khan jadi ga tau apa yang harus di isikan ke kertas ujian. Yagh satu-satunya jalan mencontek teman dunkz. Tapi kalo ngrepek, jujur ajah yagh saya ga brani. Waktu ngeliat ada temen saya yang ngrepek ajah malah saya yang deg-degan. Hehe..
    Tapi orang yang mencontek itu khan pasti punya alasan khusus. Mau dapet nilai bagus supaya ga mengulang matkul yang lagi di program salah satu alasan yang pasti dikemukakan oleh sebagian besar mahasiswa. Daripada ngulang matkul yang sama, lebih baik khan duitnya di buat beli apa gitu. Bener ga sich… ;P

    Comment by Dies Novita | December 3, 2007 | Reply

  17. Ass.we.wb
    Kegiatan mencontek sangat eratkaitannya dengan pelajar,bahkan banyak pelajar yang berpendapat “Klo nggak nyontek ,berarti bukan pelajar” hal ini sangat berbeda dengan pendapat H. Nanang Iskandar Ma’soem yang menentang keras nyontek.Saya sebenarnya sependapat dengan pendapat dengan H. Nanang Iskandar Ma’soem karena karena seseorang bisa bangga karena hasilnya sendiri,bukan karena orang lain.Tapi kenapa ya budaya korupsi tidak bisa hilang meskipun buday nyontek dikaitkan dengan korupsi..Jadi menurut saya tidak menjamin bahwa pelajar yang tidak pernah menyontek,nanti pada saat jadi pemimpin tidak melakukan korupsi…Dua2nya harus diberantas
    Mudah – mudahan mahassiswa STIE Perbanas khususu mahasiswa yang mengambil mata kuliah manajemen pemasaran kelas F,bisa meminim budaya nyontek,bahkan klo bisa dihilangkan..
    Trima kasih banyak pak..
    Wass.wr.wb

    Comment by Didik Nur Cahyono | December 3, 2007 | Reply

  18. emmm.. ngomong – ngomong tentang nyotek-menyontek dikalangan anak sekolah maupun di kalangan mahasiswa sendiri pun sudah tidak asing lagi.emang sih kebanyakan mahasiswa dalam menghadapi ujian UTS Maupun UAS sering kali melakukan hal tersebut mungkin ini dikarenakan saat ujian mereka lupa apa yang akan ditulisnya (menyontek bukan berarti g’ belajar…loh tetapi Lupa kok…?? )ya…mangkanya mereka melakukan hal tersebut ( kepepet sich… )dan untuk menghentikan kebiasaan contek menyontek hanya bisa dilakukan pada dirinya sendiri n’ persiapan ujian harus dipersiapin lebih baik lagi klo g ya mana bisa.. berhenti menyontek….. ><

    Comment by Hardian Nurul | December 3, 2007 | Reply

  19. Ass. Wr. Wb……
    menurut saya mencontek sudah menjadi budaya bangsa kita mulai dari yang menjadi siswa sampai yang menjadi mahasiswa. Fenomena mencontek sudah bukan hal yang asing lagi bagi kita semua. hal tersebut mungkin disebabkan karena kita ingin mendapatkan nilai yang baik dan kita juga merasa bangga walaupun nilai kita bukan dari hasil pemikiran sendiri. salah satu faktore lain adalah mungkin karena kita merasa kurang percaya diri terhadap apa yang sudah kita kerjakan dan sebenarnya mulai dari sinilah tertanam di dalam diri kita rasa ketidakpercayaan diri terhadap berbagai hal, padahal dalam dunia kerja yang akan kita hadapi selalu menuntut kita untuk selalu percaya diri, karena hal tersebut juga merupakan modal yang penting. masalah selanjutnya adalah timbul rasa tidak mandiri, kita slalu bergantung terhadap orang lain. Hal tersebut tentunya akan dapat menghambat kesuksesan seseorang. misalkan saja jika seorang manajer pemasaran tidak mempunyai kepercayaan diri dan kemandirian bagaimana dia dapat bekerja dengan baik????dan bagaimana pula dia dapat meyakinkan pelanggan untuk membeli produk perusahaannya???Oleh karena itu budaya mencontek memang sebaiknya harus diminimkan atau dihilangkan sejak dini.
    Demikian pendapat saya. Terima Kasih!!!!
    Wassalamu’alaikum……

    Comment by Rifda Alpha Roudlotul Chillia | December 3, 2007 | Reply

  20. Ass.Wr.Wb
    Menurut saya mencontek merupakan hal yang biasa terjadi dikalangan mahasiswa.Hal tersebut dilakukan karena kita menginginkan nilai yang baik,tanpa harus belajar.
    Tetepi dampak buruknya kita jadi kurang percaya diri dengan jawaban kita sendiri,dan kita akan selalu bergantung pada orang lain,serta tidak dapat mandiri dalam melakukan suatu pekerjaan.Padahal dalam dunia kerja sangat dibutuhkan sekali sifat mandiri,percaya diri dalam sebuah pekerjaan agar dapat berjalan dengan lancar.Kayaknya kebiasaan mencontek susah sekali dihilangkan karena sudah menjadi kebiasaan, kebiasaan tersebut akan hilang tergantung dari diri kita sendiri.
    Demikian pendapat saya. Terima kasih
    Wassalamualaikum….

    Comment by Meike Yulia Susanti | December 3, 2007 | Reply

  21. ass.
    oh masalah yang dibahas pada bab ini ternyata tentang ujian dan menyontek. ke dua permasalahan tersebut sebenarnya tidak pernah berpisah karena keduanya selalu saling bekaitan dan kebiasaan ini memang bukan hal pertama tapi ini merupakan kebiasaan manusia mungkin bisa dibilang ini merupakan suatu kebiasaan yang tidak mudah untuk dihilangkan karena sangat slit sekali untuk dihilangkan. masyarakat mengetahui perilaku tersebut mungkin sejak kita dibangku sekolah dasar karean semua itu tidak lepas dari kondisi lingkungan disekitarnya. jadi untuk menghilangkan semua itu memang tidak mudah dan harus bertahap tetapi seharusnya itu harus diajarkan sejak dini bahwa menyontek dalam jian memang tidak baik karena dapat merugikan kita semua
    kebiasaan tersebut tidak hanya dilakukan oleh masyarakat biasa mungkin para pejabat yang sekarang duduk dibangku pemerintahan dulunya pernah melakukan perbuatan tersebut.
    cukup sekian pernyataan dari saya, wass.

    Comment by dian kusuma | December 3, 2007 | Reply

  22. nyontek memang sudah menjadi tradisi dalam masyarakat kita.
    jujur saja saya sendiri juga kadang -kadang masih nyontek jika saya benar-benar tidak bisa mengerjakan. tapi alhamdulillah saya tidak pernah mencontek pada saat ujian. sehingga saya puas dengan nilai yang saya dapatkan karena saya peroleh dari hasil jerih payah sendiri.tetapi saya juga tidak tega bila ada seorang teman yang tanya terus nggak saya contekin. meskipun jawaban saya sendiri belum tentu benar, setidaknya saya dapat sedikit membantu kesulitan mereka. jadi kesimpulannya adalah, menyontek itu pasti kita lakukan apabila kita benar-benar berada dalam posisi yang sempit. demikian terima kasih atas perhatiannya.

    Comment by Liona Eralong | December 12, 2007 | Reply

  23. menurut saya nyontek itu sudah tidak asing lagi buat kita sebagai pelajar karena menyontek suatu kebiasaan yang tidak mudah untuk dihilangkan karena sangat sulit sekali untuk dihilangkan dan mungkin pelajar yang suka nyontek itu kurang percaya diri akan kemampuan yang mereka punya jadi untuk menghilangkan semua itu memang tidak mudah dan harus bertahap tetapi itu harus diajarkan sejak dini bahwa menyontek dalam ujian memang tidak baik karena dapat merugikan kita semua karena kita terlalu bergantung terhadap orang lain, dan intinya cuma percaya akan kemampuan diri pada kita sendiri sebelum ujian belajar yg rajin jika ada yg tidak bisa bertanya kepada teman yg paham dengan MK tersebut.
    sekian pendapat saya terima kasih.

    Comment by Siti Fatimah | December 12, 2007 | Reply

  24. Menurut saya,mencontek itu adalah hal yang tidak baik tapi tetap juga dilakukan.meskipun kita sudah belajar tetap aja ujung-ujungnya “mencontek”.sebaiknya khususnya warga indonesia sendiri harus mempunyai kesadaran sendiri sebab jika’pun ini tetp terus ada maka indonesia tidak akan maju.oleh karena itu kunci dari keberhasilan adalah kejujuran dengan tidak ada kejujuran maka semua yang kita yang inginkan tidak ada tercapai jikapun kita gagal maka kita harus mau coba terus karena gagalan adalah suatu keberhasilan yang tertunda.tepi jika kita tetp saja mencontek maka kita sudah menghancurkan diri kita karena mencontek kitak membuat kita maju.

    Comment by dwi indah puspita sari | December 28, 2007 | Reply

  25. Padahal dalam bisnis saling contek kan hal biasa P.Yudi, ya hitung2 latihan Franchaise.

    Comment by Dony2000(alumni) | April 21, 2008 | Reply

  26. ehm.. mohon ijinnya agar tulisan ini dan comment yang ada untuk dapat saya contek dan saya jadikan sebagai data primer dalam tulisan saya mendatang, tanpa bermaksud mengubah arti dan tujuan yang dimaksud dalam tulisan ini.
    terima kasih

    Comment by Jackov Romanov (sebut saja demikian) | May 7, 2008 | Reply

  27. well, selamat siang
    saya yang masih mahasiswa selalu berfikir sebelum ujian…..
    semasa saya sd dan smp saya selalu bertanya pada diri saya sendiri, ujian nanti bisa jawab nggak ya??? tapi seiring berlalunya waktu dan saya terus berpindah ke jenjang yang lebih tinggi, saya merubah pertanyaan saya, besok kalo ujian saya bisa nyontek nggak ya????
    terus lama kelamaan bosen juga ujian nyontek terus, saya mulai berfikir… kapan saya bisa ujian tanpa nyontek????
    karena saya mulai takut kalau kebiasaan itu akan terus berlanjut sampai nanti nanti…..
    maklum budaya kita sudah terlanjur plagiatis

    Comment by nana | July 30, 2008 | Reply

  28. assalamualaikum wr.wb…

    nyontek???
    hmm,,mungkin itu suatu kebiasaan jelek yang masih dibudidayakan sampai saat ini…
    gak tahu kenapa, kayaknya kegiatan nyontek ini melekat bagi para konsumennya..
    ini banyak terjadi, mulai anak SD sampai mahasiswa mahasiswi di perguruan tinggi. mungkin alasan dasar menyontek karena ingin mendapatkan nilai yang bagus, tanpa repot-repot menguras waktu dan tenaga untuk belajar.

    Tetepi dampak buruk ke depannya sangat mengkhawatirkan dan merugikan kita sendiri..
    kita jadi kurang percaya diri dengan jawaban kita sendiri,dan kita akan selalu bergantung pada orang lain,serta tidak dapat mandiri dalam melakukan suatu pekerjaan apapun itu..

    saran saya, sebaiknya nyontek jangan dipelihara, agar kita sukses dengan hasil sendiri, dan pasti akan membuat kita sangat puas dan bangga…
    SEMANGAT!!!!

    Comment by rahma gaty | September 19, 2008 | Reply

  29. Assalamualaikum wr.wb.

    Ehm…nyontek???
    Menurut saya kebiasaan nyontek suatu kebiasaan yang jelek. Dimana kebiasaan tersebut telah menjamur pada generasi muda bangasa ini. Kebiasaan menyontek merupakan salah satu dari plagiat.
    Dampak dari nyontek sangat buruk suatu saat nanti. Sebab nyontek membuat kita malas berpikir, tdak percaya diri akan jawab kita dan selalu menggantungkan diri pada orang lain.
    Karena hal tersebut mulai saya hindari dan takutnya kebiasaan tersebut terus berlanjut sampai nanti…
    Saran saya, Biasakan percaya pada jawaban sendiri, berusaha mengerjakan sendiri dan berbuat jujur. Kalau kita lakukan hal tersebut kita akan mendapat kepuasan dari diri kita.

    Comment by Aditya Widiyanto | September 21, 2008 | Reply

  30. sya sangat setuju dan sependapat dengan commentor no. 2.Sya sebagai pelajar sangat prihatin dengan budaya ‘nyontek’ ini.

    Comment by Ghost | February 12, 2009 | Reply

  31. as.Wb,,,, pak saya mau curhat nih
    Saya sih sebel ma teman yg ska nyontek gtu, ap lgi klo ga dberi dia psti marah dan ngatain kita yg macam2, kita susah payah belajar, eh dia malah enak2nya nyontek pekerjaan kita. Klo nyontek 1 atau 2 soal aja sih ya wajar2 az,, eh ini jawaban kita malah diembat semua
    Mau nyontek apa ngerampok neng?
    Cara mangatasinya gimana ya,, saya sendiri masih ga tau gimana cara yg tepat buat keadaan seperti ini

    Comment by aNna | February 5, 2010 | Reply

  32. piye??nyontek??APA KATA DUNIA…
    mendingan “ngerpek” kan masi baca buku….
    tapi kalo kepepet y gpp nyontek…..
    hehehehe…^,^

    Comment by bayu satria | April 12, 2010 | Reply

  33. assalamualaikum.wr.wb.Pentingkah menyontek dilakukan untuk mendapatkan nilai yang maksimal? Menyontek sudah mendarah daging pada setiap pelajar. Di sekolah merupakan tempat utama bagi para belajar untuk menghadapi ujian. Dari hal ini, mencontek merupakan tindakan yang sudah menjadi budaya para pelajar di sekolah. Dari tindakan ini, nantinya akan membuat para pelajar untuk berbuat curang dikehidupannya.

    Mengapa para pelajar menyontek? Generalisasinya, untuk bersaing di sekolah agar mendapatkan prestasi yang baik. Banyak pelajar yang mencontek pada saat menghadapi ujian. Rata-rata nilai yang didapat oleh para plagiator (orang yang suka mencontek) selalu tinggi dari nilai yang sebenarnya. Apakah nilai palsu inilah yang akan dipertaruhkannya untuk mengukir masa depan? Tanpa mengetahui daya atau kemampuan intelektual yang sebenarnya.

    Ada beberapa pelajar yang merasa dirugikan oleh tindakan ini, karena persaingan yang seharusnya mereka hadapi di sekolah adalah persaingan yang sehat dan jujur. Bukanya persaingan yang tidak sportif. Mereka berjuang mengorbankan pikiran, tenaga dan waktu dengan belajar. Namun, di lain sisi ada pelajar yang acuh terhadap pelajaran (menyontek). Meskipun pelajar yang belajar kadang kala memperoleh nilai yang lebih tinggi dari plagiator. Namun hal tersebut tetap merugikan beberapa pelajar.

    Terbesit dari benak kita semua, bagaimana upaya untuk mengurangi tindakan menyontek? Menyontek sudah menjadi soulmate para pelajar, jadi sangat susah untuk dihilangkan dari life style para siswa, namun masih dapat dikurangi. Salah satu cara untuk mengurangi tindakan tersebut dimulai dengan orang tua, sekolah, teman dan diri sendiri. Yakinkan dan niatkan pada diri sendiri bahwa kita mampu bersaing dengan teman sekelas, dan rutin belajar. Peranan orang tua cukup memantau dan mendukung anaknya belajar di rumah dengan menambahkan elemen-elemen yang menunjang proses belajar mereka di luar sekolah atau bila perlu orangtua dapat memberikan sebuah gift atas prestasi anaknya. Untuk sekolah, terapkan metode belajar yang disenangi murid agar setiap pelajaran bermakna dan contextual. Untuk teman, biasakan membantu teman yang mengalami kesulitan dalam belajar di sekolah. Hal seperti inilah yang sebaiknya dilakukan agar tindakan menyontek dapat dikurangi.

    Keberhasilan upaya tersebut bisa berjalan dengan baik, jika empat komponen tersebut saling mendukung. Namun pada dasarnya pelajar itu sendirilah yang dapat merubah dirinya sendiri untuk tidak mencontek. Bukankah kita semua tidak ingin disebut sebagai plagiator.

    Comment by erry sukma ardianto 2009310283 | June 16, 2011 | Reply

  34. assalamualaikum.wr.wb.Ujian Akhir Nasional, dalam beberapa tahun terakhir selalu menjadi topik menarik menjelang pertengahan tahun / pergantian tahun ajaran. Setiap tahun selalu terjadi perubahan kebijakan dan standar nilai yang menjadi patokan akan lulus atau tidaknya seorang pelajar. Dan di setiap tahun pula peraturan-peraturan ini selalu menjadi pertentangan yang tergolong kontradiktif. Why? Yuk, kita liat pandangan fie tentang UAN dan kenapa banyak sekali kasus dimana para kalangan remaja melakukan contek-mencotek. Seringkali kita mendengar tentang solidaritas remaja yang kadang kala disalahartikan atau mungkin juga ini adalah dampak dari pergeseran nilai sosial sehingga para remaja sekarang mengartikan bahwa sikap solider itu adalah bagaimana kita membantu teman, baik itu dalam hal positif maupun negatif. Sikap solidaritas remaja dibagi menjadi dua hal, yaitu solidaritas yang positif dan solidaritas negatif, jika solidaritas ditanggapi secara positif oleh remaja sekarang maka dampaknya akan baik sekali untuk perkembangan kehidupan sosial mereka di masa yang akan datang. Tetapi jika sikap solidaritas ini sudah menyimpang dari arti yang sebenarnya inilah yang membuat sikap solidaritas itu sendiri menjadi negatif. Melihat fenomena ini kita juga sering melihat para siswa di sekolah misalnya pada saat ujian berlangsung mereka membantu temannya dengan cara memberikan jawaban dengan alasan bahwa itu merupakan sikap solider. Biasanya kalau kita tidak kasih jawaban sama temen yang Tanya kita dibilang pelit, tidak solider, padahal kita juga serba salah, gimana ya kalau gini kan artinya kita udah berbuat curang,

    Perilaku Menyontek Sebagai Sikap Menghadapi Ujian
    1. Pengertian dan pembentukan sikap
    Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia Sikap adalah “ perbuatan dan sebagainya yang berdasarkan pendirian Sikap yang dalam Bahasa Inggris disebut Attitude adalah segala suatu yang bereaksi terhadap suatu perangsang.
    Dalam arti sempit sikap adalah pandangan atau kecenderungan mental. Menurut Bruno (1987), sikap (Attitude) adalah kecenderungan yang relatif menetap untuk bereaksi dengan cara baik atau buruk terhadap orang atau barang. Sedangkan menurut Sherif ( 1956) mengartikan sikap dengan sejenis motif sosiogonis yang di peroleh melalui proses belajar. atau kemampuan internal yang berperan sekali mengambil tindakan, lebih – lebih bila terbuka berbagai kemungkinan untuk bertindak dan bersedia beberapa alternatif. Sikap juga suatu individu-individu yang tidak hanya mempunyai gambaran mengenai objek dan subjek disekelilingnya, yang mempunyai perasaan terutama berkaitan erat dengan kebutuhan yang di miliki tiap-tiap individu.
    Sikap pada aspek afektif merupakan aspek yang menentukan seseorang bertindak, karena kemauan atau kerelaan bertindaklah yang menentukan seseorang berbuat sesuai dengan sikap yang dimilikinya. Namun demikian aspek yang yang lainnya ikut mempengaruhinya.
    Sikap dapat didefinisikan sebagai kesiapan sesorang untuk bertindak secara tertentu terhadap hal – hal tertentu Adapun pembentukan dan perubahan sikap dapat dilakukan melalui empat macam cara :
    a Adopsi, yaitu kejadian – kejadian atau peristiwa yang terjadi berulang – ulang dan terus menerus lama kelamaan secara bertahap diserap ke dalam diri individu dan mempengaruhi pembentukan sikap.
    b. Diferensiasi, yaitu dengan perkembangan intelegensi, bertambahnya pengalaman sejalan bertambahnya usia, maka ada hal yang tadinya dianggap sejenis, kemudian dipandang tersendiri lepas dari jenisnya.
    c. Integrasi, yaitu pembentukan sikap, disini secara bertahap dimulai dari berbagai pengalaman yang berhubungan dengan suatu hal tertentu sehingga akhirnya berbentuk sikap mengenai hal tersebut.
    d. Trauma, yaitu pengalaman yang tiba – tiba, mengejutkan, meninggalkan kesan mendalam pada jiwa orang yang bersangkutan. Pengalaman yang traumatis dapat juga terbentuknya sikap.
    Pembentukan sikap tidak terjadi demikian saja, melainkan melalui proses tertentu, melalui kontak sosial terus menerus antara individu dan individu dan orang di sekitarnya.
    2. Pengertian Menyontek Dalam Pelaksanaan Ujian
    Menyontek memiliki arti yang beraneka macam, akan tetapi biasanya dihubungkan dengan kehidupan sekolah, khususnya bila ada ulangan dan ujian. Biasanya usaha menyontek dimulai pada waktu ulangan dan ujian akan berakhir, namun demikian tidak jarang usaha tersebut telah dimulai sejak ujian dimulai.
    Walaupun kata menyontek telah dikenal, sejak lama namun dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, kata tersebut tidak dapat ditemukan secara langsung, kata menyontek baru ditemukan pada kata jiplak menjiplak yaitu mencontoh atau meniru ( tulisan pekerjaan orang lain ).
    Dalam Kamus Modern Bahasa Indonesia istilah menyontek memiliki pengertian yang hampir sama yaitu “ Tiru hasil pekerjaan orang lain”. Maka dapat disimpulkan menyontek dalam pelaksanaan ujian adalah mengambil jawaban soal – soal ujian dari cara – cara yang tidak dibenarkan dalam tata tertib ujian seperti : dari buku, catatan, hasil pemikiran temannya dan media lain yang kemudian disalin pada lembar jawaban ujian pada saat ujian berlangsung.

    Faktor – faktor Penyebab siswa menyontek saat melaksanakan ujian dan ulangan antara lain adalah :
    a. Tekanan yang terlalu besar yang diberikan kepada “hasil studi” berupa angka dan nilai yang diperoleh siswa dalam test formatif atau sumatif
    b. Pendidikan moral baik di rumah maupun di sekolah kurang diterapkan dalam kehidupan siswa
    c. Sikap malas yang terukir dalam diri siswa sehingga ketinggalan dalam menguasai mata pelajaran dan kurang bertanggung jawab
    d. Anak remaja lebih sering menyontek dari pada anak SD, karena masa remaja bagi mereka penting sekali memiliki banyak teman dan populer di kalangan teman- teman sekelasnya
    e. Kurang mengerti arti dari pendidikan
    Dari beberapa faktor penyebab di atas, dapat dikatakan siswa memiliki masalah di sekolah dan konsep diri yang rendah. Maka sebagai guru agama berkewajiban memberikan motivasi siswa yang menyontek saat ujian dan ulangan dengan membiasakan bersikap jujur dalam setiap perbuatan yang dilakukan siswanya dan membangkitkan konsep percaya diri dan berusaha diri yang lebih baik.
    Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam setiap kegiatan secara maksimal guru agama Islam dalam memahami masalah siswa, menurut Muhaimin dan Abd. Mujib adalah sebagai berikut:
    1. Siswa bukanlah miniatur orang dewasa, ia mempunyai dunia sendiri sehingga metode belajar mengajar tidak boleh disamakan denagan orang dewasa.
    2. Siswa mengikuti periode- periode perkembangan tertentu dan mempunyai pola perkembangan serta tempo dan iramanya. Implimintasi terhadap pendidikan adalah bagaimana menyesuaikan proses pendidiakn itu dengan pola dan tempo, serta irama dan perkembangan siswa itu sendiri.
    3. Siswa memiliki kebutuhan dan menuntut untuk memenuhi kebutuhan itu semaksimal mungkin.
    4. Siswa memiliki perbedaan antara individu – individu dengan individu yang lain, baik perbedaan yang disebabkan faktor endogen ( fitrah) maupun eksogen ( lingkungan) yang meliputi segi jasmani, intelegensi, sosial, bakat, minat dan lingkungan yang mempengaruhinya.
    5. Siswa dipandang sebagai kesatuan sistem manusia ( cipta, rasa ,karsa).
    6. Siswa merupakan objek pendidikan yang aktif dan kreatif serta produktif.
    Bab III
    Gambaran Pendidikan Indonesia
    A. Dari Sisi Pemerintah
    Standar nilai yang selalu mengalami peningkatan merupakan salah satu usaha pemerintah dalam rangka meningkatkan kualitas lulusan sekolah menengah maupun sekolah dasar. Tuntutan untuk memenuhi minimal jumlah maupun rata-rata nilai yang telah ditetapkan Departemen Pendidikan Nasional seharusnya memacu peserta didik untuk bersungguh-sungguh dalam memahami setiap mata pelajaran, sebuah tujuan utama dari diterapkan Sistem Pendidikan. Menyadarkan para siswa akan tanggung jawabnya sebagai peserta didik, yang kemudian justru dianggap sebagai beban berlebih sehingga menaikkan tingkat stress anak.
    Kalau pada tahun-tahun sebelumnya jumlah anak yang mengerti akan tanggung jawab terhadap nilainya sendiri jauh lebih kecil daripada anak yang menganggap sekolah hanya sekedar kewajiban pulang dan pergi ke lembaga pendidikan formil sedari jam 7 pagi hingga pukul 2 siang (tanpa jaminan tetap menjejakkan kaki di dalam lingkungan sekolah pada jam-jam diantaranya). Atau pergi ke sekolah hanya untuk memamerkan jam tangan baru atau ringtone lagu-lagu terbaru yang sedang tren di kalangan remaja dengan tujuan menarik perhatian lawan jenisnya. Ya ampuun, pergaulan jaman sekarang..ck..ck..ck..
    Tapi, apa iya sistem yang diterapkan itu cukup efektif? padahal ketersediaan sarana dan prasarana setiap sekolah dari ujung Sabang sampai Merauke masih sangat beragam? Mengapa harus menjadi syarat mutlak untuk masuk ke jenjang sekolah berikutnya? Alangkah lebih adil kalau ujian masuk disesuaikan dengan sekolah penerima masing-masing? seperti UMPTN / SPMB barangkali, atau pilihan ujian masuk yang terdiri dari berbagai tahapan untuk menilai semua kompetensi, tergantung orientasi masing-masing sekolah penerima, misalnya sekolah teknik tidak terlalu membutuhkan anak dengan kompetensi seni yang sangat tinggi sedangkan nilai fisikanya hampir mencapai nilai minimal.
    B. Sekarang kita lihat dari sisi si Anak
    Menjadi beban berlebih mungkin terasa sangat berat bagi kebanyakan anak sekolah yang terbiasa santai menghadapi angka-angka merah di rapotnya. Tetapi tidak jika si Anak sudah dilatih dengan terapi penanggulangan stress berlebih sejak dini. Maaf, saya mengambil contoh saat usia SMU dulu. Pendidikan SMU saya mungkin berbeda dengan kebanyakan sekolah negeri maupun swasta lainnya, kehidupan penuh tekanan. Namun di antara tekanan-tekanan tersebut, ada keinginan untuk meraih hasil terbaik di setiap mata pelajaran, bagi saya sekalipun yang harus mengikuti hampir setiap HER yang diadakan. Awalnya saya berpikir bahwa ini adalah mimpi buruk, berdiri di tengah-tengah para Superior dan harus ikut bersaing mendapatkan posisi terbaik, paling tidak untuk bertahan agar tidak terlalu memalukan.
    Suasana belajar yang tidak pernah telat diabsen oleh setan kantuk, serta cara mengajar guru yang berbeda-beda, juga kondisi fisik dan mental yang dipaksa untuk tidak hanya memikirkan masalah nilai dan pelajaran formil, agaknya membentuk kami untuk merasa wajib bertanggung jawab terhadap diri sendiri, bertanggung jawab terhadap masa depan yang ditentukan oleh kami sendiri.
    Jangankan Ujian Nasional (dulu disebut EBTANAS), ulangan harian biasa saja harus dipaksa memeras otak sedemikian rupa demi menghindari Remidial atau pengulangan ujian bagi para siswa yang mendapat nilai kurang dari 6,00. Belum lagi pengawas ulangan superketat yang tidak mengizinkan sedikitpun kegiatan contek mencontek dan bekerja sama untuk mata pelajaran yang bersifat individu, apalagi mengingat ancaman terberat jika seorang siswa diketahui sedang mencontek atau melakukan tindakan tidak jujur lainnya, yaitu dikeluarkan dari sekolah.
    Bandingkan dengan realitas masa kini yang mana saat Ujian Nasional berlangsung dihadapi dengan santai oleh peserta, cukup menunggu kiriman pesan singkat lima menit menjelang waktu ujian berakhir dan menyalin semua jawaban yang dikirimkan oleh “seorang oknum” dunia pendidikan yang menggadaikan masa depan ratusan peserta ujian demi puluhan juta rupiah tak berharga.
    C. Dari Sisi Sekolah, Guru dan Orang Tua
    Tak jarang hanya demi menjaga nama baik sekolah, agar terkesan memiliki kualitas pendidikan yang baik, pihak Sekolah melakukan berbagai upaya untuk mempertinggi persentase angka kelulusan. Memberikan les tambahan di luar jam pelajaran standar misalnya, sebuah usaha yang patut diacungi jempol ya kan?
    Namun ketika pihak Sekolah telah kehabisan cara untuk mempertahankan kredibilitasnya sebagai sekolah terpandang, bisa jadi bukan hanya memperbolehkan peserta ujian untuk melakukan praktek-prektek ketidakjujuran, tetapi bahkan ikut membuka jalan agar siswa dengan mudah dapat memperoleh jawaban yang “belum tentu benar”, atau menyiapkan segepok lembar seratus ribuan yang diserahkan kepada sang pemberi jawaban.
    Mirisnya lagi, sang dewa yang diagung-agungkan untuk memberi bocoran jawaban bukanlah orang yang jauh dari dunia pendidikan, bahkan mungkin personil tangguh dari jajaran tim akademis yang setiap hari selalu mengkoar-koarkan teori relativitas einstein atau struktur kalimat S-P-O-K. Okelah anda pintar, tapi perlukah sebegitu sombongnya dengan membuat anak didik menjadi pemalas?? Kalau saya seorang guru, tentu sangat terhina dengan tindakan pelecehan martabat terhadap profesi Guru, tindakan tadi sama saja mengartikan bahwa saya gagal menularkan ilmu yang saya miliki kepada para penerus kehidupan bangsa ya toh? *kecuali ilmu mencontek*, Naudzubillah..
    Saya sering memikirkan mengenai kesadaran seorang Guru tentang esensi yang terkandung dalam profesi Guru yang sesungguhnya, yang maaf, akhir-akhir ini jarang dimiliki oleh beberapa Guru di Sekolah. Apakah iya, bekerja hanya untuk mencari uang? Ibu saya seorang Guru, beliau terkadang marah namun lebih sering bersikap sabar mengajari seorang anak kelas 1 yang sedang mencoba membaca dan menulis. Jangan diremehkan kemampuan mengajar beliau dalam bidang Sains, terbukti dalam beberapa kali penanganan persiapan ujian terhadap siswa kelas VI SD, nilai rata-rata kelasnya melonjak naik melebihi target. Kata Ibu “Seorang Guru itu mempunyai kepuasan tersendiri yang tidak terkira tatkala anak muridnya berhasil dan sukses”, lebih dari sekedar hampir dua juta rupiah yang diterimanya setiap bulan.
    Dukungan Orang tua mempunyai peran penting terhadap kondisi psikologis si anak. Tuntutan yang terlalu berlebih kepada sang Anak justru semakin membuatnya merasa tertekan. Saya dulu, tidak pernah dituntut untuk mendapatkan nilai tertinggi atau paling tidak menduduki peringkat tiga besar di sekolah, bahkan ketika saya berada pada posisi ke-17 dari 22 siswa, saya tidak pernah sekalipun dimarah karna angka 9 hampir tidak pernah bertengger dalam Rapor SMU saya, alih-alih angka 6 yang semakin banyak menghiasi setiap mata pelajaran. Namun saya tidak lalu bertahan pada posisi yang sama, perubahan yang berjangka, itu yang saya alami semasa 3 tahun di SMU.
    Peran orang tua juga sangat berpengaruh terhadap minat dan bakat Anak. Kalau si anak lebih menyukai Sejarah dan Sosiologi, lalu kenapa harus dipaksa masuk ke kelas IPA? Saya sendiri sangat kagum pada para Sosiolog, SEjarawan, maupun Sastrawan yang benar-benar setia di bidangnya. Profesi yang dikaitkan dengan hobi dan kesukaan tentunya lebih baik ya daripada sekedar tahu namun tidak suka.

    Cara Mengatasi Perilaku Menyontek
    Meskipun tenaga pengajar harus mengambil tindakan untuk mempertahankan dan mengembangkan pola perilaku dipihak siswa yang mendukung belajar disekolah, namun ia akan tetap dihadapkan pada perilaku yang menghambat dan di fromokasikan dengan siswa yang menganggu dan mengancam.
    Pada saat ini, tidak dapat disangkal bahwa guru dikelas kerap ditantang untuk mengatasi tingkah laku sejumlah siswa yang deskruftif, lebih – lebih dikota besar. Gejala umum ini bersumber pada berbagai faktor penyebab,yaitu runtuhnya disiplin hidup bersama dalam masyarakat, menipisnya kesadaran dan tanggung jawab sosial banyak kalangan, suasana sekolah yang kurang memberikan kepuasan pada siswa, rasa ketertiban sebagai tenaga kependidikan dipihak sejulah guru yang mengendor. Guru sebagai orang terdekat dalam pembelajaran disekolah, memiliki tanggung jawab membimbing siswa. Tindakan guru pada umumnya dalam pelaksanaan ujian dan ulangan dengan memberikan penguatan dan peneguhan terhadap sikap dan perilaku mereka yang positif, dimana mereka berusaha sendiri menyelesaikan tugasnya dengan baik dan tertib.
    Namun bila tidak ada perilaku positif yang dapat diberikan penguatan dan peneguhan maka dibutuhakan pendekatan lain yaitu:
    a. Cuing Promping, yaitu siasat memberikan tanda, guru menyajikan suatu perangsang yang berfungsi sebagai pemberitahuan bahwa siswa diharapkan berbuat sesuatu yang sebenarnya dapat mereka lakukan, tetapi belum dilakukan.
    b. Model, yaitu guru memberikan model yang ditiru oleh siswanya.
    c. Shaping, yaitu membuat tingkah laku secara berlahan – lahan, yaitu setiap tingkah laku siswa, seperti mengatur buku, menyapa guru atau teman, cara ini memerlukan kesabaran yang sangat dari guru.
    Adapun tindakan kuratif guru, berlaku bagi siswa yang sudah terbiasa dengan contek mencontek, dengan memberikan peringatan . bentuk kongkrit dari peringatan dapat bermacam- macam, yaitu :
    1. Teguran Verbal, yaitu mendekati siswa tertentu dengan berbicara suara kecil sehingga tidak terdengar oleh teman sekelas.
    2. Mengambil suatu hal yang digemari atau disukai siswa, seperti mengikuti kegiatan tertentu atau menyerahkan benda yang dipegangnya.
    3. Mengisolasi siswa dari teman – temannya untuk waktu tidak terlalu lama, seperti memindahkannya diruang kosong atau tempat yang jarang dilalui orang.
    Jadi dari bentuk tindakan guru yang telah dipaparkan, guru dapat membantu siswanya untuk meninggalkan kebiasaan menyontek dalam ujian atau ulangan dengan berusaha.
    a. Membentuk hubungan saling menghargai antara guru –siswa, serta menolong murid bertindak jujur dan tanggung jawab.
    b. Membuat dan mendukung peraturan sehubungan dengan menyontek, karena siswa memahami peraturan dari tindakan guru.
    c. Mengembangkan kebiasaan dan keterampilan belajar yang baik dan menolong siswa merencanakan, melaksanakan cara belajar siswa.
    d. Tidak membiarkan siswa menyontek jika hal tersebut terjadi dalam kelas dengan teguran atau cara lain yang pantas dengan perbuatannya, sebagai penerapan disiplin.
    e. Menekankan “ Belajar” lebih sekedar mendapat nilai, yaitu membantu siswa memahami arti belajar sebagai suatu tujuan mereka sekolah, dan nilai akan berarti bila murni dengan kemampuan siswa sendiri.
    f. Bertanggung jawab merefleksikan “kebenaran dan kejujuran”, yaitu guru menjadikan diri sebagai teladan siswa dalam menanamkan nilai kebenaran dan kejujuran.
    g. Menggunakan test subjektif sebagai dasar proses ulangan dan ujian.

    Kesimpulan , menyikapi fenomena contek mencontek dikalangan para siswa sebenarnya kita bisa saja memutus rantai itu dengan menumbuhkan imej dari remaja tersebut bahwa kita bias solider dalam banyak tetapi dalam ujian tunggu dulu. kita kerja sendiri-sendiri, dengan sikap seperti itu maka diharapkan akan meminimalisasi contek menyontek di kalangan remaja. Tumbuhkan rasa percaya diri dengan merasa puas akan hasil kerja sendiri. Mengubah kebiasaan. Mungkin pada awalnya memang bukan hal gampang, tapi kalau kita memang meniatkan dalam hati, percaya deh, nggak ada satu hal apa pun yang nggak mungkin.

    Comment by erry sukma ardianto 2009310283 | June 16, 2011 | Reply

  35. I am like this web you and i am comment for website you

    Comment by Ulric alex ferguszon | December 2, 2013 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: